What A Lucky Year in Indonesia Open!

Sudah sejak lama gue pengen nonton Indonesia Open secara langsung. Soalnya selama ini setiap kali ada Indonesia Open, gue cuma bisa lihat di layar kaca aja. Selain itu gue juga penasaran aja dengan atmosfer dan suasana para supporternya dan pengen ngerasain gimana sih "angker"nya Istora! Gue percaya Tuhan Maha Mendengar. Dan Alhamdulillah, ternyata keinginan gue terjawab!
Gimana enggak, tahun ini gue berkesempatan nonton Indonesia Open secara langsung sebanyak 4 kali. Dan itu semua gratis, 3 di antaranya VIP pula! What A Lucky Year in Indonesia Open!! :DD

Hari pertama (10 Juni 2013) gue nonton Indonesia Open secara live untuk pertama kalinya. Kelas VIP. Gue bisa nonton karena gue dapet 5 tiket gratis lantaran menang kuis di twitter @DjarumBadminton. Sederhana aja sih caranya. Cukup minta mentionan twitter sebanyak2nya dari temen kita berformatkan, "Saya dukung (akun twitter kita) untuk mendapatkan tiket gratis dari @DjarumBadminton supaya (silakan diisi sekreatif mungkin)", berpeluang dapet tiket deh. Gak nyangka! Padahal kalau diduitin, harga tiketnya berjumlah 100 ribu tuh karena masing-masing tiket VIP seharga Rp 20.000. Gokil!

Akhirnya pas hari H tiba, gue pun berangkat ke Istora bareng Kiki. Tadinya sih mau bareng sama temen-temen PJBM. Namun berhubung mereka berhalangan semua jadinya ajak Kiki aja deh. Gak lama kemudian Fahri nyusul dan ikutan nobar juga di Istora.

Besoknya, di hari kedua (11 Juni 2013) gue nonton lagi Indonesia Open secara live. Kali ini bukan menang kuis di twitter, tapi karena gue ikutan lomba supporter bareng beberapa anak BSI 1C dan anak Saintek, temen-temennya Fahri. Karena ikut lomba supporter, jadinya dikasih lagi tiket nonton gratis. Tapi bukan VIP kayak kemarin, melainkan kelas 1. Meskipun kelasnya lebih rendah daripada VIP, tapi gapapa deh, yang penting nonton lagi. Di hari ini gue seneng banget karena pertama kalinya ikut lomba supporter dan teriak-teriak demi mendukung atlet Indonesia yang sedang bertanding. Pokoknya seru deh! Apalagi pas gebuk-gebukin balon warna merah dan neriakin "IN-DO-NE-SIA!" berkali-kali. Benar-benar pengalaman tak terlupakan deh!

Penampakan gue bareng temen-temen gue saat ikut lomba supporter (11/06/13)

Sejak itu gatau kenapa gue pun jadi ketagihan buat nonton Indonesia Open lagi. Gue pun coba-coba lagi ikutan kuis di twitternya @DjarumBadminton dan @PBDjarum. Siapa tau beruntung lagi dan akhirnya nonton Indo Open lagi. Rejeki gak ada yang nyangka kan? :p

Tapi eh tapi.. berkali-kali ngemention ke twitter, ternyata rejekinya gak berpihak sama gue. Nyatanya pas pengumuman pemenang kuis, twitter gue gak dimention yang berarti gue kalah :( Padahal kata seseorang di twitter pantun gue kocak-kocak dan kreatif. Usut punya usut sih katanya yang udah pernah menang gak bisa menang lagi. Hmm.... Alhasil, pas hari Rabu gue gagal #Ngistora untuk ketiga kalinya berturut-turut.

Tapi bukan gue namanya kalo gampang menyerah. Dengan semangat 45 *lebay* gue stalking aja twitter salah satu pemenang kuis. Eh gataunya dia ikutan kuis berhadiah tiket yang diadakan oleh @OSIM_ID. Berhubung gue kepo, ya udah gue follow deh twitter OSIM dan gue like deh fanspagenya. Eh ternyata OSIM Indonesia lagi ngadain kuis juga. Dan enaknya, followers dan likersnya masih sedikit alias gak sebanyak Djarum Badminton! Syarat untuk mendapatkan tiketnya pun juga gak ribet!Otomatis peluang untuk dapet tiket gratis lebih gede dong?? :p

Saat itu syaratnya hanya disuruh menjawab siapa salah satu pemain nasional yang ikut DIOSSP 2013. Gak peduli akan kepilih atau gak, iseng2 aja gue jawab, "Taufik Hidayat!". Dan eng.. ing... eng.. keesokan paginya gue dinyatakan menang kuis dan berhak dapat 1 tiket nonton! Gak cuma itu, pada hari itu juga pesanan hape gue, Nokia tipe 306 juga nyampe! Asyiiikk megang hape bauuuu! ;DDD

Ya udah pas siangnya langsung deh gue cabut ke Istora. Pergi ke booth OSIM buat minta tiket abis gitu nonton deh. Dan tau nontonnya di kelas apa? Kelas VIP! :DD

Tapi eh tapi... meski gue nonton gratis saat hari itu, ada pengalaman yang unik lho.. Jadi ceritanya gini.. Gue kan bawa tas biru ya. Nah pas sampe di dalam Istora, gue taroh tas di depan kaki gue. Lalu karena fokus sama pertandingan Alvent/Kido vs Koo/Tan, gue gak meratiin dah tuh tas gue. 

Gak lama kemudian pas gue pengen ngambil tas, JLEB! tiba-tiba tasnya gak ada di deket kaki gue. Gue tanya sama bapak2 di sebelah kanan dan kiri gue tapi mereka gak ada yang tau. Sontak gue panik sampe-sampe gue sempet suudzon. Jangan-jangan ada yang  ngambil tas gue! Tapi.... tapi... siapa yg ngambil? Soalnya gak ada yg lewat dari tadi! Mungkin gak masalah kalo gak bawa apa-apa, tapi nyatanya gue bawa KAMERA dan STNK saat itu! Makin panik dah gue!

Sesuai saran bapak-bapak yg ada di sebelah gue, gue laporin dah tuh ke petugas istora. Pas dilaporin, mereka sebenarnya mau ngebantu, tapi mereka juga bingung caranya gimana karena penontonnya banyak. Alhasil mereka nyaranin gue buat standby di deket  pintu masuk buat ngawasin kali-kali aja ada yang bawa tas biru. Tapi ternyata sepanjang gue ngawasin, gak ada satupun yang bawa tas biru, mirip kayak tas yang gue bawa.

Gue sempet pesimis. Ya udah lah, ikhlasin aja. Kalo rejeki gak kemana. Kendati demikian gue mencoba untuk bersikap tenang, (meskipun agak susah). Gue inget-inget kalo gue pernah punya pengalaman dimana gue kehilangan suatu barang. Tapi pas gue bersikap tenang, gue justru bisa menyelesaikannya. Nah, siapa tau itu juga berlaku di sini.

Setelah mencoba bersikap lebih tenang, gue balik lagi ke tempat duduk semula, di antara kedua bapak yg sedari tadi duduk di sebelah gue. Gak lama kemudian... eh tunggu-tunggu, kok ada yang ganjil ya? 


Gue coba raba-raba kolong bangku di depan gue dan ternyata.. jeng.. jeng... eng.. ing.. eng.. tas gue ternyata jatuh dan gak diambil orang! Sontak gue seneng banget! Seorang bapak yg ada di sebelah kiri gue sampe-sampe ngejewer gue. Mungkin sebagai luapan kesenangan juga kali ya. Haha :p Sejak saat itu gue jadi parno sendiri kalo bawa tas ke tempat umum. Takut kejadian kayak gitu terulang lagi. :3

Komentar