Batik In The Park : Sambil Menyelam Minum Air!

Solo memang terkenal dengan julukan kota batik. Namun siapa bilang kalau mau belajar batik harus jauh-jauh pergi ke sana? Di tengah hiruk pikuk dan kemacetan ibukota, kita juga bisa loh melakukannya di Jakarta!
 
Adalah Hidden Park bekerja sama dengan Mbatik Yuuuk yang mewujudkan misi budaya tersebut. Uniknya, kegiatan ini tidak dilaksanakan di dalam ruangan, melainkan di taman kota (outdoor). Nah, dari beberapa taman kota yang tersedia, Taman Tebet atau biasa pula dikenal dengan sebutan Taman Honda-lah yang terpilih menjadi TKP.
Sebenarnya sudah sejak beberapa tahun lalu gue punya keinginan untuk belajar membatik. Meskipun gue enggak pernah kepikiran untuk menjadi perajin batik, tapi seenggaknya gue pernah nyoba waktu masih muda. Seenggaknya, meskipun gue tau bahwa batik yang akan gue bikin gak bagus, gue bisa cerita ke temen-temen, "Heiiiiii! Gue pernah ngebatik loh!! Gue pernah ngebatik lohh! Lo pernah gak? Kalo gak pernah, payah nih! gak g4ho3L!" hahaha.. gak gitu juga sih, tapi intinya gue berpikir, "Toh, kalau bukan kita siapa lagi yang akan melestarikan budaya ini?" Batik kan udah diakui UNESCO pada 2009.
Well, akhirnya kesempatan itu datang. Tuhan menjawab keinginan gue. Jumat pagi (01/11) secara gak sengaja saat gue OL, gue ngebaca isi tweet dari @HiddenParkID yang berkicau tentang diselenggarakannya kelas membatik di Taman Tebet pada Minggu, 2 November pukul 13.00 WIB. Kabar baiknya sih gratis (kalo gratis aja udah cepet). Tapi kabar buruknya, kelasnya terbatas hanya bagi 30 peserta yang tercepat mendaftar.

Oke, 30 peserta tercepat dan waktunya Sabtu. Tarik nafas.. keluarkan.. tarik nafas.. keluarkan. Mulanya gue mikir-mikir dulu (gini gini kan gue pemikir), ikut gak ya nih kegiatan? Masalahnya kegiatannya hari Sabtu, bentrok sama kegiatan angklung terus juga gue kagak tau Taman Tebet dimana. Tapi di sisi lain gue kepengen banget buat ikut. Kan kalo ikut bisa narsis di jersos. wakaka

Cling! (muncul bohlam di atas kepala) Beruntung otak gue encer jadi gak lama setelah mikir dapet deh pencerahan. Acara kayak gini kan jarang-jarang, gratis dan diadakan di taman pula, so, kenapa gak izin aja dulu? Dan... biar rame plus bisa nyampe ke sana, kenapa gak ajak temen aja? Akhirnya setelah ngubungin beberapa teman yang enak untuk diajak jalan melalui jersos, gue fix ikut kelas membatik dan izin latihan angklung dulu. Gue daptarin dah tuh atu-atu bocah lewat email-email yang gue punya (gue punya 3 email). Gak tau sih bakalan kepilih buat ikut kelas membatik atau enggak, tapi bagi gue itu masalah belakangan. Yang penting daftar dulu. Bener aja, pas malemnya gue dapet e-mail dari Hidden Park yang menyatakan kalau gue dan sobat-

Esoknya, berangkatlah gue bersama mereka, yakni Ali, Ilman, Fahri dan Nurin. 

Rencana awalnya gue, Ali, Ilman sama Nurin doang yang bakalan ngebatik (Fahri bilang gak bisa). Tapi karena Fahri berubah pikiran (dapet wangsit kali ya) jadinya kita berlima deh ikutan kelas membatiknya.

Sambil Menyelam Minum Air

Komentar