Ramadan (Benar-benar) Bulan Penuh Berkah

(dok. hargasamsungterbaru.com)
Ramadan benar-benar bulan penuh berkah. Banyak nikmat dan rezeki yang turun di bulan ini. Ini enggak boong loh. Serius. Banyak orang yang telah mengalaminya. Gue sendiri juga ngalamin loh terutama pada Ramadan tahun ini. Gue mengalami betapa banyaknya nikmat yang dikasih Allah ke gue padahal dari segi ibadah gue masih gini-gini aja. Tapi alhamdulillah keberkahan bulan Ramadan tetap terasa bagi gue. Gue mikir, gue aja yang gini-gini aja ibadahnya dapet apalagi bagi yang ibadahnya rajin ya? Pasti keberkahan yang dirasakan berlipat-lipat ganda.

Salah satu keberkahan nyata pas Ramadan yang amat terasa adalah saat dagangan gorengan emak gue laris. Kalau kata Syahrini, alhamdulillah yah sesuatu. Padahal tahun-tahun sebelumnya emak gue jual gorengan menjelang berbuka, jarang yang beli. Begitu pun dengan kolak, juga jarang banget yang beli. Tahun-tahun sebelumnya emak gue udah mulai jualan gorengan. Tapi ya gitu deh, lebih banyak sisanya daripada yang habis terjual. Kebanyakan orang malah sekadar lewat aja. Yang beli bisa dihitung dengan jari. Akhirnya buat sekadar nyenengin emak, gue sampe pernah beli gorengan pake duit hasil ngajar sendiri terus kasih ke orang. 

Ramadan tahun ini? Alhamdulillah, mengalami peningkatan signifikan. Tidak terlalu besar, tapi lumayan banget kok. Ada aja yang beli, baik orang sekitar atau bukan. Alhamdulillah, berkat izin Allah dagangan emak gue sampai beberapa kali "sold out". Ya Allah, sebagai anak seneng banget gue. Ternyata enggak sia-sia ya gue marut wortel dan isiin tahu. Wkwk

Gue enggak tahu sih ya apakah ada faktor soal tempat atau enggak, tapi yang jelas beda banget sama Ramadan 2016. Jadi dari dulu ortu gue nyewa tempat yang ada di sebelah kanan punya encing gue buat warungnya. Nah sejak akhir Juli tahun lalu alias abis lebaran, warungnya pindah.  Masih di deretan yang sama sih. Bedanya kalau dulu di sebelah kiri dekat dengan gang rumah, sekarang ada di sebelah kanan. Bedanya juga kalau dulu warungnya ngontrak sama encing gue, sekarang punya sendiri. Gue sendiri enggak tahu apa ada kaitannya soal tempat dengan rejeki atau apa memang justru tidak tapi yang jelas berkah banget Ramadan tahun ini buat dagangan ortu gue terutama gorengan. Subhanallah.

Btw, keberkahan Ramadan enggak cuman ortu aja yang ngerasain tapi juga gue pribadi. Kenapa gue bilang gitu? Karena Ramadan tahun ini alhamdulillah banget dapet rejeki dari ngeblog dan kuis-kuis. Alhamdulillah, gue ngerasa Allah melancarkan rejeki gue pada Ramadan kali ini dan gue berharap semoga seterusnya. Enggak semuanya berupa uang sih, tapi namanya rejeki adalah rejeki. Mau cuman nemu pulpen di tengah jalan juga udah termasuk rejeki. Apapun itu bentuknya, gue selalu berusaha untuk mencukurinya eh mensyukurinya. Kayak lagu D'Masiv, "Syukuri apa yang ada.. hidup adalah anugerah."

Sebelum lanjut, jujur, gue nulis kayak gini enggak ada maksud buat pamer, show off atau apa lah itu. Gue cuman pengen cerita dan pengen berbagi tentang betapa berkahnya Ramadan itu. Juga pengen berbagi betapa banyaknya nikmat dan betapa banyaknya kebaikan yang Tuhan berikan ke kita yang perlu kita syukuri. Itu aja kok :) 

Balik soal keberkahan. Salah satu keberkahan Ramadan yang gue alami adalah gue dapat fee karena ngajar privat di tempat Pahind dan mengalami pembayaran fee sebanyak dua kali. Kendati gue udah ngajar dari sebelum bulan puasa, tapi gue merasa berkah banget.

Lalu gue dapet job sebagai penanggung jawab dalam FGD tentang media sosial. Dalam job ini intinya gue bertugas dalam melakukan survey, penjemputan dan pengantaran anak-anak madrasah (SD-SMP-SMA) ke tempat FGD yang telah ditentukan. Sebenarnya FGDnya dilaksanain sebelum bulan puasa sih, tapi rezekinya baru cair di bulan puasa. Jadi gue merasa job ini salah satu berkah Ramadan pula. Honornya tidak besar. Tapi lumayan kok buat beli bakso beberapa mangkok. Hoho. 

Rejeki lainnya datang pada H-1 sebelum puasa atau pada 25 Mei 2017. Alhamdulillah gue dapat kesempatan untuk meliput acara Kemenkes lewat blogger cihuy yang bertemakan Tiroid di Kemenkes. Makasih banget Buncha. Meski gak seberapa, gue bersyukur karena "uang lelahnya" bisa nambah-nambahin untuk beli token. Mayan kan.

Enggak lama abis meliput di Kemenkes, gue juga dapat keberkahan lainnya lewat job nulis di opini.id. Kalau event Kemenkes perantaranya melalui Buncha, kali ini lewat mbak Windah. Intinya nulis beberapa tulisan di opini.id gitu deh dan nanti setelah selesai kita dapat "fee". Alhamdulillah banget :)

Allah begitu baik dengan hamba-hambaNya. Ramadan kali ini sesuatu karena gue merasa rejeki yang gue dapatkan dariNya terus mengalir kayak aliran sungai. Seminggu kemudian yakni pada Jumat, 2 Juni 2017 gue dapat kesempatan lagi untuk meliput event Kemenkes tentang mudik sehat di RPTRA Kalijodo. Alhamdulillah. Yang ini dobel rejeki, karena selain dapat "uang lelah" untuk posting liputan di blog, juga rejeki karena akhirnya kesampaian juga ke Kalijodo. Udah sejak lama pengen ke Kalijodo, tapi kalau enggak ada acara ngapain juga? Akhirnya terwujud juga deh pergi ke Kalijodo lewat event blogger ini. 

Keberkahan Ramadan terus berlanjut. Allah enggak pernah bosen ngasih kenikmatan buat hamba-hambaNya. Pada Senin, 5 Juni 2017 rejeki tak diduga-duga alhamdulillah datang lagi. Tiba-tiba pihak kompasiana menghubungi dan menawarkan job liputan untuk media gathering BCA Indonesia Open 2017 yang berlangsung di Grand Duck King, Grand Indonesia pada Rabu, 7 Juni 2017 ke gue. Seketika gue speechless. Kok bisa ya? Ini kompasiana beneran menghubungi gue? Gue bingung aja. Soalnya gue enggak aktif-aktif banget nulis di kompasiana. Malah baru 20-an tulisan yang udah gue posting. Gue mikir apa karena tulisan Tiroid yang gue posting belum lama ya? Atau apa karena apa ya? Entahlah, tapi yang jelas Ramadan bulan penuh berkah dan rejeki memang enggak pernah tertukar. Akhirnya tanpa pikir panjang gue langsung konfirm untuk bisa ikut liputan. Pihak kompasiana kemudian mengirimkan e-mail yang isinya soal jumlah fee dan ketentuan tulisan liputan yang harus diposting. Pas baca gue kaget karena nominal feenya cukup besar untuk satu tulisan. Belum pernah gue dibayar dengan fee sebanyak itu. Meski cairnya masih lama, tapi gue berterimakasih banget sama Allah karena tanpaNya, rejeki enggak mungkin menghampiri. Gue pun bersyukur. Ya Allah, baik banget sih Engkau.

Enggak hanya rejeki dalam bentuk "job" nulis atau job liputan, Ramadan kali ini juga memberikan keberkahan dalam bentuk materi yang lain. Di samping dapat goodie bag-goodie bag seperti payung, tas, buku hingga kaos dari job-job yang saya sebutkan di atas, alhamdulillah gue juga beberapa kali memenangkan kuis.

Pada hari pertama puasa alhamdulillah gue bisa nonton film "Wonder Woman" secara gratis bareng ka Linda di Gandaria City berkat menang kuis dari akun Kompas Travel. Dapet goodie bag pula. Padahal mah gue iseng-iseng aja jawab kuisnya. Alhamdulillah banget karena kalau beli tiket nonton di Gandaria City pada akhir pekan juga

Terus gue juga terpilih  sebagai salah satu pemenang dari kuis insta stories @pomona.Thanks buat ka Oo yang udah minjemin chachanya buat bikin boomerang. Hadiahnya lumayan, goodie bag berisikan 5 chacha police minis dan 10 buah chacha biasa. Meski cuman cokelat alhamdulillah bisa berbagi sedikit keceriaan ke teman, ponakan dan saudara. Oh ya, gue juga dapet tatakan mouse chacha dan  gantungan kunci chacha.

Gue juga menang kuis dari book my show berhadiah dua tiket nonton dan juga menang kuis dari honest bee berhadiah voucher honest bee senilai Rp 50.000. Kalau hadiah dari book my show sih belum gue pake. Tapi kalau voucher honest bee sih. Meski ujung-ujungnya ngeluarin Rp 20.000 buat ongkir (mayan juga ya) tapi lumayan bisa hemat dalam belanja dengan total Rp 50.000. Alhamdulillah.

Enggak cuman kuis, Ramadan kali ini juga berkah banget karena gue bisa dapat kesempatan-kesempatan yang mungkin belum tentu bisa didapatkan di lain waktu. Kesempatan-kesempatan ini gue dapatkan karena gue seorang blogger.

Beberapa kesempatan itu adalah gue bisa berkunjung ke tempat-tempat tertentu karena ikutan kompasiana nangkring dan blogger event. Lewat acara blogger alhamdulillah gue dikasih kesempatan untuk mampir ke graha BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana) dan dapet ilmu tentang sosialisasi bencana lewat sandiwara radio, bisa nonton screening film anime "In The Corner of The World" gegara jadi kompasianer hingga bisa ke Cirebon secara gratis gegara jadi kompasianer juga. Lagi, kesempatan-kesempatan itu adalah beberapa keberkahan dari Ramadan yang gak bisa gue bayar dengan uang. Bahkan, ketika gue menerima keberkahan itu, keberkahan-keberkahan Ramadan lainnya akan ikut menyusul. Misalnya, gue menang livetweet competition pada event Kompasianer goes to Cirebon. Alhamdulillah.

Balik ke pernyataan gue sebelumnya, sesungguhnya, nikmat Tuhan itu enggak terhingga karena saking banyaknya dan enggak semuanya berupa materi. Apa yang gue tulis di sini pun enggak semua karena keberkahan yang Allah kasih sangat banyak banget. Keberkahan Ramadan paling nyata yang gue rasakan adalah saat gue masih diberikan panjang umur, masih bisa melakukan "sesuatu" untuk sekitar dan masih bisa bertemu dengan orang-orang terdekat dan tersayang. Sekali lagi, gue nulis seperti ini gak ada maksud pamer atau sejenisnya. Semata hanya ingin curcol dan merefleksikan diri bahwa betapa baiknya Tuhan (Allah) kepada kita sekalipun ibadah kita enggak ada apa-apanya di mata Dia. Juga ingin curcol bahwa betapa berkahnya Ramadan itu dan tanpaNya, kita juga bukan apa-apa dan siapa-siapa.

Kenikmatan yang Allah berikan berangsur-ansgur terutama pada Ramadan membuat gue teringat pada salah satu kutipan ayat Al-Quran surat Ar-Rahman. Kutipan terjemahannya kurang lebih berbunyi seperti ini : "Maka nikmat Tuhan mana lagi yang Engkau dustakan?"

Komentar

  1. Wah...aku terharu bacanyaaa...semoga berkahnya berkelanjutan terus ya val..ga hanya di bulan ramadhan tapi sampai seterusnya..Selain dari tingkat kerajinan ibadah, aku juga yakin berkkah yang kamu dapatkan juga karena kamu selalu berbagi dengan orang lain dan pastinya lewat bakti pada orang tua...Semangt terus yaaa...semoga jalan hidupmu senantiasa lancar dan selalu bermanfaat bagi orang lain..Amin..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. Semoga ka Linda selalu diberikan keberkahan dan rejekinya lancar ya dari Tuhan :)

      Hapus
  2. Sukses terus bro, baru liat blog u nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini Deny yang mana ya? Deny yang kompasianer bukan ya? Terima kasih sudah berkunjung.

      Hapus

Posting Komentar