Bukberbar Filantropi 3

Waktu kok cepet banget ya? Atau apa kitanya aja yang kelamaan?

Gue masih inget banget dulu rempong sana-sini dan bolak-balik dari dan ke kampus-rumah-dosen pembimbing-Bojong buat ngurusin KKN (Kuliah Kerja Nyata).  Itu terjadi pada 2015. Tapi gataunya sekarang udah lewat 2 tahun aja. Kadang kangen masa-masa penuh kerempongan dan masa-masa kebersamaan waktu KKN di Bojong. Tapi ya mau gimana lagi. Hidup jalan ke depan. Enggak mungkin juga gue KKN abadi di Bojong. Maka jadilah KKN yang pelaksanaannya cuman sebulan itu tinggal kenangan sekarang.

Meski udah lewat dua tahun, alhamdulillah silaturahmi tetap terjaga. Gue dan teman-teman KKN yang lain masih bisa kumpul baik saat KKN masih ngehits ataupun udah enggak ngehits lagi. Alhamdulillah selama tiga kali pelaksanaan puasa sejak 2015 dan 2 kali lebaran, kita selalu nyempetin buat ngumpul. Yaa, meskipun enggak komplit 100% (karena memang susah buat komplit) , seenggaknya lebih baik daripada enggak sama sekali.

Gue masih inget banget pertama kali buka puasa bersama bareng filantropi itu dilaksanain di ayam lumpur. Harusnya sih kita bukber di hossen karena ngundang dospem ( dikasih kode sama dosen sih sebenarnya buat ngajakin dia). Tapi berhuhung tiba-tiba dia nolak dadakan, jadilah kita bukber di ayam lumpur. Waktu itu kita belum mulai KKN. Jadi masih proses adaptasi mengenal dan memahami satu sama lain. 

Setahun kemudian alias pada Ramadan 2016 alhamdulillah kita bisa bukber bareng lagi. Tempatnya sama kayak bukber 2015 cuman bedanya orang-orang yang ikut lebih sedikit aja. Gue lupa sih siapa aja yang ikut tapi kalau enggak salah pada bukber ini yang ikut trio macan eh salah trio PMF (Nae-Yuni-Hida), gue, Ali sama Fikry. Eh ada lagi enggak ya? Gue lupa tapi yang jelas pas bukber yang ini Fikry nraktri kita makan.
Terus gimana dengan 2017? Alhamdulillah yah, setahun lagi dari 2016 alias pada Ramadan 2017 kita masih bisa menyempatkan diri untuk kumpul lagi dalam acara bukber. Tapi teteuuuup, enggak komplit. Dari 14 orang aja yang bisa dateng hanya 8 orang. 6 orang lainnya berhalangan.

Bukberbar filantropi alias buka puasa bersama bareng filantropi kali ini adalah kali ketiga filantropi bukber. Tuh kan cepet banget, udah ketiga aja. Bukberbar filantropi kali ini dilakukan pada Sabtu, 3 Juni 2017. Kalau dua bukber sebelumnya dilakukan di Ciputat, kali ini dilakukan di Blok M Square tepatnya di es teller 77. Gue yang ngusulin sih buat dilaksanain di blok m soalnya bosen di Ciputat. Eh yang lain setuju, ya udah jadilah kita bukberbar filantropi di sana.

Beberapa hari sebelum hari H gue udah fiks untuk ikut bukber di tanggal 3. Namun dari tanggal 1 atau 2 gitu entah kenapa gue merasa enggak enak badan. Perut gue berasa kembung dan enggak nafsu makan. Masuk angin kayaknya. Pokoknya kurang sehat lah. Tapi demi filantropi *ceilah* akhirnya gue tetap mutusin buat ikut bukber di Blok M

Namanya filantropi tetap gak berubah ya. Misalnya janjian jam 3, jalannya sampai di tempat bukan jam 3 tetapi baru jalannya justru jam 3 atau bahkan lewat. Nah, pas bukber kali ini juga gitu. Janjian jam 4 justru jalannya baru jam setengah 5 dan bahkan ada juga yang jam 5. Wkwk

Gue ke blok m square nebeng sama Ali boneng eh Muhamad Ali. Enggak butuh lama sih buat jalan ke sana karena kebetulan jarak dari sini ke sana terbilang dekat. Kalau dihitung-hitung paling cepat 15 menit juga nyampe. 

Gue sama Ali tiba di Blok M Square jam 16.30-an. Setibanya gue dan Ali di sana, berbagai foodcourt udah penuh, meski ada juga beberapa yang masih kosong. Gue sama Ali enggak milih tempat karena bingung dan takut enggak sesuai dengan teman-teman yang lain dan lagipula banyak yang udah penuh juga. Jadi ya udah pas nyampe kita nunggu aja di dekat situ sembari duduk-duduk tamvan sembari kontek-kontekan sama mereka yang belum nyampe soal posisinya ada dimana. Setelah sekitar setengah jam-an menunggu, Yuda, si anak dengan baju hitam dan celana pendek hitamnya datang sekitar jam 5. Akhirnya kita pun bertambah jadi 3 orang. Sampe sekarang gue masih bingung kapan tuh anak make baju selain warna hitam wkwk

Menjelang berbuka giliran bundahara Hisna yang datang. Hisna datang naik gojek. Berhubung enggak lama setelah Hisna dateng waktunya berbuka, segeralah kita memesan es teh poci demi membatalkan puasa.

Tibanya waktu berbuka dan penuhnya foodcourt di blok m square saat itu membuat kita tidak bisa bukberbar dulu. Lagipula yang ngumpul juga baru empat orang doang, setengahnya lagi belum ketemu. Maka jadilah kita sholat dulu di masjid blok m square paling atas untuk kemudian dilanjutkan dengan bukber.
Selesai sholat, ternyata gue, ali sama Yuda ketemu dengan Bang Maman alias Hilman di masjid. Duh, ternyata kita salah strategi! Kenapa enggak ke masjid aja ya menjelang berbuka? Kan mayan dapet takjil dan makanan gratis. Enggak kepikiran sih soalnya. Nah, Hilman karena dia anak soleh beruntung banget. Di masjid dia dapet nasi padang dan juga cewek. Eh yang cewek boong sih. 

Berhubung Diah sama Nur udah nyampe dan gue, Ali dan Yuda juga udah ketemu Hilman, langsung lah kita ke food court Square buat bukber. Di antara sekian banyaknya tempat makan kita akhirnya memilih Es Teller 77 sebagai tempat berbuka. Suasana tempat makan saat itu (enggak cuman es teller aja) udah lebih lowong ketimbang sebelum berbuka.

Komentar